Widget HTML Atas

Me and My Serpents


 Sejak kecil, saya selalu dekat dengan alam. Itu karena saya lahir di keluarga yang dulunya adalah seorang petani. Ibu saya mampu memelihara ayam, sedangkan ayah saya pernah hidup dari hutan, menjual kayu bakar untuk mencari uang untuk biaya sekolahnya.

Meskipun saya tidak sesulit mereka di usia yang sangat muda, setidaknya kecintaan mereka terhadap alam akan seperti sudah diturunkan kepada saya. Tapi ada yang unik dari apa yang saya temui akhir-akhir ini. Karena saya sangat dekat dengan hewan jinak, seperti keluarga burung, ungulata, dan kucing (dan terkadang anjing), saya juga memiliki hubungan khusus dengan hewan liar, khususnya ular.

Ya, hanya Tuhan yang tahu persis bagaimana saya akhirnya terikat dengan predator yang merayap ini. Semuanya berawal ketika saya pertama kali mengunjungi Kebun Binatang Ragunan di Jakarta ketika saya berusia empat tahun. Meskipun saya bertemu begitu banyak hewan, dan mendaftarkannya satu per satu, hanya ada satu hewan yang cukup berani saya ajak berinteraksi, dan yang mengejutkan, ular sanca batik sepanjang delapan meter, yang merupakan ular terbesar di Kebun Binatang Ragunan di waktu itu.

Saya tidak tahu apakah ini terasa seperti kemampuan supranatural atau tidak, tetapi saya berpotensi mengetahui apa yang ingin dikatakan "dia" (ular itu betina, yang saya kira tepat sebelum penjaga benar-benar mengatakannya kepada penonton) rasanya seperti saya bisa "berkomunikasi" dengan mereka. Saya tidak tahu persis untuk mengungkapkannya, tetapi saya entah bagaimana "mendengar" dia berkata, "Jangan khawatir, saya kenyang, saya tidak akan memakanmu, tubuh saya sudah terlalu berat untuk bergerak, dan saya tahu Anda sudah sesuatu". Itu adalah pertama kalinya saya mengerti bahwa saya memiliki ikatan khusus dengan ular

Meskipun saya sangat dekat dengan mereka dan memiliki ikatan khusus, orang tua saya berusaha membatasi saya dengan mereka, terutama ketika saya terlalu muda untuk menangani ular. Saya tidak pernah memelihara ular sebagai hewan peliharaan, seperti yang dikatakan orang tua saya "mereka memiliki hak untuk bebas di alam liar" yang sangat benar. Itu sebabnya, meskipun saya dapat berinteraksi dengan baik dengan mereka, saya tidak pernah memelihara individu liar di kandang saya.

Sampai saya mengetahui salah satu idola masa kecil saya, Panji, membuat konten di youtube tentang bagaimana kita pecinta ular, atau yang ingin mencoba memelihara ular sebagai hewan peliharaan, telah diberikan platform yang lebih fleksibel dari peternak ular lokal. , sehingga kita dapat memiliki ular jenis penangkaran, yang lebih mudah untuk ditangani (karena individu menetas dari telur di penangkaran dan dibesarkan di penangkaran) dan memiliki karakter yang lebih lembut daripada yang liar. Saat itu, saya merasa kepercayaan diri saya untuk memiliki salah satunya kembali lagi.

Saya mulai melakukan survei kecil-kecilan tentang beberapa penjual online yang menjual hewan reptil. Dan saya juga melakukan riset kecil-kecilan tentang setiap spesies yang saya temukan di sana, apakah mereka berbisa atau tidak, apa yang bisa mereka makan dan kapan kita bisa mengatur jadwal makan, apa yang mereka butuhkan di dalam kandang agar mereka merasa nyaman, dan masih banyak lagi.

Singkat cerita, saya memilih hewan peliharaan ular pertama saya, dan saya menamakannya Lufi (saya sebenarnya ingin menamainya "Roofy", tapi saya ingin mengejanya lebih mudah). Ini adalah salah satu spesies Ular Serigala, ular yang tidak berbisa, betina, dan makanannya adalah kadal (ya, yang mudah kita temukan berkeliaran di dinding kita atau terkadang bersembunyi di samping penanak nasi).

Saya dapat menjalin ikatan dengan Lufi dengan sangat baik, dia sangat menyenangkan di awal, tetapi menjadi lebih tenang beberapa bulan kemudian. Dia tumbuh cepat (dalam setahun, dia bertambah 10 cm) dan dia menumpahkan tepat waktu. Tahun pertama saya memelihara ular sebagai hewan peliharaan cukup mudah. Lufi makan seminggu sekali, dengan satu kadal besar saja sudah cukup untuk membuatnya kenyang.

BACA SELENGKAPNYA Sekarang Lufi sudah mencapai ukuran maksimal 70 cm. Saya merasa saya melangkah untuk memiliki pengalaman yang lebih baik tentang bagaimana menangani ular dengan hati-hati tanpa merugikan diri saya sendiri dan ular itu. Bahkan sekarang, saya pikir saya akan menambahkan lebih banyak hewan peliharaan ular. Salah satu target saya selanjutnya adalah Ular Ringneck Malaya, atau secara lokal disebut "ular sapu" yang makanannya hanya terdiri dari serangga seperti jangkrik, belalang, dan larva. Saya pikir saya akan mulai menjadi ahli pawang ular dalam waktu singkat.

Tidak ada komentar untuk "Me and My Serpents"